Penggunaan Kultivar Resisten sebagai pengendali penyakit

Jika sebelumnya kita telah membahas tentang cara pengendalian penyakit tanaman dengan teknik budidaya, maka kali ini kita akan membahas kelanjutan pengendalian penyakit tanaman  cara ke-4, yaitu sebagai berikut:

4. Penggunaan Kultivar yang Resisten (Tahan)
Jika tersedia, penggunaan kultivar resisten memberikan cara yang paling murah dalam pengendalian hama dan penyakit, walaupun terdapat jauh lebih banyak tanaman yang tahan terhadap penyakit daripada tahan terhadap hama.

Pada semua spesies tanaman terdapat varietas-varietas yang menunjukkan suatu rentang ketahanan terhadap berbagai patogen, dan mekanisme ketahanannya banyak bervariasi dan seringkali tidak diketahui pasti. Biasannya mereka ada di bawah pengaruh gentik oleh satu atau banyak gen dan ketahanannya terhadap penyakit layu bakteri yang dimiliki akan hancur (rusak) diterima secara umum bahwa gen utama (vertikal) ketahanan dapat hancur (rusak) dalam jangka waktu pendek, sebagai contoh terhadap penyakit karaat atau bercak basah kentang (potato late blight) (Phytophthora infestans). Ketahanan gen minor horisontal atau lapangan sekarang diakui lebih tahan lama (durable), jika tidak mempunyai tingkat ketahanan yang hampir sama dengan gen mayor (utama). Tetapi ketahanan horisontal, jauh lebih sulit dikenali dan dicirikan dalam program-program pemuliaan.

Faktor-faktor fisologi dan biokimia biasanya terlibat dalam menimbulkan ketahanan; ini mencakup produksi senyawa-senyawa kimia anti jamur dan anti bakteri seperti leukoantosianin, ketegaran tanaman, kepekaan sel terhadap patogen, ketebalan dinding sel, kandungan (sifat) lilin kutikula daun, dan lain-lain.

Karena varietas-varietas lokal (ras lokal - land races) telah lama berkembang dalam asosiasi (bersama) dengan hama dan penyakit dalam sistem pertanian desa, seleksi alam telah mencapai keseimbangan dan epidemi penyakit atau hama yang hebat (serius) tidaklah lazim. Jika kultivar hasil silangan tidak tersedia, atau jika tingkat pengetahuan petani tidak dapat mengikuti masukan yang rumit untuk kultivar-kultivar yang eksotik, kenaikan hasil yang banyak seringkali dapat dicapai melalui perbaikan-perbaikan kecil dalam budidaya, pengendalian gulma, pemberian pupuk minim, dan perlakuan benih, dan sedikit seleksi di dalam populasi tanaman setempat - suatu yang harus dipertimbangkan oleh petugas penelitian dan penyuluhan dalam menganjurkan kultivar-kultivar eksotik secara tergesa-gesa dari sistem di pertanian desa yang berlaku.

Salah satu contoh dalam penggunaan kultivar resisten adalah penggunaan batang bawah yang resisten/tahan untuk penyambungan tomat di atas Solanum torvum, yang memiliki ketahanan mutlak terhadap penyakit layu bakteri di dataran rendah tropika. Teknik ini memungkinkan tomat ditanam sepanjang tahun di Brunei dan dapat diterapkan dimana saja di daerah rendah tropika yang panas; tetapi di musim hujan pengendalian banyak patogen daun lain pada tomat harus sangat teliti.

menanam-tanaman
tomat yang disambung


0 comments